KESEHATAN MASYARAKAT BERDASARKAN EVIDENCE BASED

A. Kesehatan Masyarakat Berdasarkan Evidence Based

      Kesehatan masyarakat berdasarkan evidence based adalah suatu cara kerja yang digunakan oleh ahli kesehatan masyarakat untuk menyelesaikan masalah kesehatan dalam masyarakat. Cara kerja ini adalah untuk memastikan bahwa setiap intervensi (program kesehatan masyarakat) dapat didukung dengan bukti yang menunjukkan bahwa intervensi mungkin akan efektif dan sukses (evidence based public health – Browson ross c).

 

B. Perbedaan Kesehatan Masyarakat Berdasarkan Evidence Based dan Kedokteran Berdasarkan Evidence Based

      Kesehatan memiliki beberapa perbedaan dengan kedokteran berdasarkan evidence based.

 

Karakteristik

Kedokteran

Kesehatan masyarakat

Kualitas Bukti

Studi Eksperimental

Studi Observasi dan

quasi eksperimantal

Volume Bukti

Lebih Kecil

Lebih Besar

Waktu Intervensi hingga

outcome muncul

Lebih pendek

Lebih panjang

Pelatihan profesional

Lebih formal, dengan

sertifikat atau lisensi

Kurang formal, tidak ada

standar sertifikasi

Pembuatan Keputusan

Individual

Tim

 

Pertama, dalam hal kualitas bukti yang dimiliki oleh kedokteran yaitu didapatkan dari hasil studi eksperimental atau percobaan misalnya hasil laboratorium.Sedangkan kesehatan masyarakat mendapatkan kualitas bukti dari hasil observasi quasi eksperimental contohnya melakukan aksi turun kejalan untuk mengetahui kondisi masyarakat dalam rangka observasi ataupun dapat menggunakan kuasioner.


Kedua, dalam hal volume bukti kedokteran memiliki volume lebih kecil.Hal tersebut terkait studi eksperimental yang digunakan. Karena kedokteran hanya melakukan studi tentang penyakit suatu individu maka bukti atau data mengenai hasil studi yang dilakukan akan lebih kecil jika dibandingkan dengan volume bukti yang dimiliki petugas kesehatan masyarakat. Hal tersebut dikarenakan, kesehatan masyarakat melakukan observasi dengan objek masyarakat yang tentunya akan memiliki karakteristik yang lebih beragam dibanding dengan objek individu.


Ketiga, jika ditinjau dari waktu intervensi mka kedokteran akan memiliki waktu intervensi lebih pendek dibandingkan dengan kesehatan masyarakat. Intervensi pada kedokteran akan lebih pendek waktunya karena objek yang digunakan ialah individu sehingga intervensi yang dilakukan akan lebih cepat nenunjukan hasil dibandingkan dengan hasil intervensi yang dilakukan kepada masyarakat. Hal tersebut dikembalikan lagi karena karekteristik yang dimiliki masyarakat akan jauh lebih beragam dibanding dengan seorang individu sehingga output dari intervensi yang dilakukan oleh kesehatan masyarakat akan lebih lama.


Keempat, dalam hal pelatihan kedokteran bersifat lebih formal yang dilengkapi dengan sertifikat atau lisensi yang diakui sedangkan untuk petugas kesehatan pelatihan professional yang dilakukan bersifat kurang formal serata tidak ada standar sertifikasi seperti kedokteran.Hal ini berhubungan dengan tujuan yang berbeda antara kedokteran dengan kesehatan masyarakat.Karena kedokteran memiliki tujuan kuratif dan rehabilitative yang dilakukan pada sasarn individu yang telah mengalami sakit, sehingga pelatihan yang lebih professional dibutuhkan dalam hal penanganan penyakit pada individu.Sedangkan kesehatan masyarakat memiliki tujuan preventif dan promotif dengan sasaran masyarakat yang belum terkena penyakit sehingga dicegah agar tidak sakit.


Kelima, dalam hal pengambilan keputusan petugas kedokteran akan mengambil keputusan secara individual terhadap menyakit seseorang ataupun tindakan yang dilakukan untuk mengobati penyakit tersebut. Sedangkan petugas kesehatan masyarakat akan mengambil keputusan bersama dengan timnya untuk mengatasi masalah yang ada dalam masyarakat. Hal ini dikarenakan petugas kesehatan tidak hanya mengatasi pada aspek kesehatan di masyarakat tersebut, tetapi juga mengenai berbagai aspek lain misalnya tentang pendekatan sosial dan kebudayaan masyarakat setempat yang mempengaruhi kesehannya.

 

C. Pendekatan yang Digunakan untuk Kesehatan Masyarakat Berdasarkan Evidence Based (PERI Approach)

      PERI approach ialah pendekatan yang digunakan untuk kesehatan masyarakat. Menurut Riegelman (2009) PERI terdiri atas (Problem, Etiology, Recommendations,dan Implementation).

                a.            Problem; Apa masalah kesehatannya ?

               b.            Etiology; Apa penyebab penyakitnya ?

                c.            Recommendations; Apa tindakan yang dapat mengurangi dampak kesehatan ?

               d.            Implementation; Bagaimana kita menyelesaikannya ?

     Problem, yaitu tentang bagaimana kita dapat mendeskripsikan suatu masalah kesehatan.Langkah pertama dalam mengatasi masalah kesehatan adalah yaitu menggambarkan dampaknya dimana kita perlu mulai dengan memahami terjadinya kecacatan dan kematian akibat penyakit, yang kita sebut beban penyakit.Dalam kesehatan masyarakat, cacat sering disebut morbiditas dan kematian disebut mortalitas.Kita juga perlu menentukan apakah telah terjadi perubahan terbaru dalam dampak penyakit. Dengan demikian, pertanyaan pertama dalam menggambarkan masalah kesehatan adalah, apa beban penyakit dalam hal morbiditas dan mortalitas dan apakah hal tersebut memiliki perubahan dari waktu ke waktu.

     Etiology, yaitu tentang hal apa yang menjadi penyebab dari suatu penyakit. Kesehatan masyarakat berdasarkan evidence based, menggunakan definisi penyebab yang sangat spesifik, yaitu contributory cause. Pendekatan Evidence-based mengandalkan studi penelitian epidemiologi untuk mendirikan Contributory cause. Ini mengharuskan kita melampaui asosiasi kelompok dan menetapkan tiga persyaratan yang definitif:

                a.            Penyebabnya dikaitkan dengan efek pada tingkat individu. Artinya, penyebab potensial dan efek potensial lebih sering terjadi pada individu yang sama dari yang diharapkan secara kebetulan.

               b.            Penyebabnya mendahului efek dalam waktu. Artinya, penyebab potensial hadir pada waktu sebelumnya dari efek potensial.

                c.            Mengubah penyebabnya mengubah efek. Artinya, ketika penyebab potensial dikurangi atau dihilangkan, efek potensial juga dikurangi atau dihilangkan.

     Recommendations, yaitu tindakan apa yang dapat mengurangi dampak kesehatan. Dalam kesehatan masyarakat berdasarkan evidence based, walau bagaimanapun, tindakan harus didasarkan pada rekomendasi yang menggabungkan bukti. Jadi, rekomendasi adalah ringkasan dari bukti intervensi yang bekerja untuk mengurangi dampak kesehatan dan menunjukkan tindakan apakah yang harus diambil.Rekomendasi tindakan telah menjadi bagian dari kesehatan masyarakat dan kedokteran selama bertahun-tahun yang menunjukan tentang bukti penelitian yang mendukung manfaat dan bahaya intervensi potensial. Dalam rekomendasi evidence based, pendapat ahli merupakan hal yang paling penting ketika bukti penelitian tidak atau tidak dapat memberikan jawaban.

     Implementation, yaitu bagaimana menyelesaikan permasalahan kesehatan.Rekomendasi yang kuat berdasarkan bukti idealnya adalah dasar implementasi.Dewasa ini, sering ada sejumlah besar intervensi dengan data yang memadai untuk mempertimbangkan implementasi.Banyak intervensi memiliki potensi kerugian, serta potensi manfaat. Susunan besar dan berkembang dari intervensi yang mungkin berarti bahwa keputusan kesehatan memerlukan metode yang sistematis untuk memutuskan mana intervensi yang harus digunakan dan bagaimana menggabungkannya dalam cara yang paling efektif dan efisien. Salah satu metode untuk memeriksa opsi untuk pelaksanaan menggunakan struktur tersebut disebut pendekatan "when-who-how”."When" bertanya tentang waktu dalam perjalanan penyakit di mana intervensi terjadi.Waktunya memungkinkan kita untuk mengkategorikan intervensi primer, sekunder, dan tersier.“Who” menanyakan tentang pada siapa kita harus mengarahkan intervensi dan apakah harus diarahkan pada individu satu per satu sebagai bagian dari perawatan klinis.Atau, harus itu diarahkan pada kelompok orang, seperti populasi rentan, atau harus itu diarahkan pada semua orang dalam sebuah komunitas atau populasi.

 

D. Langkah-Langkah yang Digunakan untuk Mendeskripsikan Masalah Kesehatan

     Langkah pertama dalam mengatasi masalah kesehatan adalah untuk menggambarkan atau mendeskripsikan dampaknya.Yaitu, kita perlu mulai dengan memahami terjadinya kecacatan dan kematian akibat penyakit, yang kita sebut beban penyakit.Dalam kesehatan masyarakat, cacat sering disebut morbiditas dan kematian disebut mortalitas.Kita juga perlu menentukan apakah telah terjadi perubahan terbaru dalam dampak penyakit.Dengan demikian, pertanyaan pertama dalam menggambarkan masalah kesehatan adalah “Apa beban penyakit dalam hal morbiditas dan mortalitas dan telah berubah dari waktu ke waktu?”

     Pertanyaan kedua yang perlu kita tanyakan adalah “Apakah ada perbedaan dalam distribusi penyakit dan dapat perbedaan ini menghasilkan ide-ide dan hipotesis tentang etiologi penyakit (penyebab)?”Yaitu, kita perlu meneliti bagaimana penyakit ini menyebar atau didistribusikan dalam populasi.Kita sebut ini distribusi penyakit. Profesional kesehatan masyarakat disebut epidemiologi menyelidiki faktor yang dikenal sebagai "orang" dan "tempat" untuk melihat apakah mereka dapat menemukan pola atau asosiasi di frekuensi penyakit. Kita sebut asosiasi kelompok ini.Asosiasi kelompok mungkin menyarankan ide untuk hipotesis tentang penyebab, atau etiologi penyakit."Orang" termasuk karakteristik demografi yang menggambarkan orang-orang, seperti usia, jenis kelamin, ras, dan faktor sosial ekonomi. Itu juga termasuk perilaku atau eksposur, seperti merokok, olahraga, paparan radiasi, dan penggunaan obat-obatan. "Tempat" menyiratkan lokasi geografis, seperti kota atau negara, tetapi juga mencakup hubungan antara orang, seperti komunitas universitas atau situs internet bersama. Ketika faktor-faktor ini lebih sering terjadi di antara kelompok-kelompok dengan penyakit daripada di antara kelompok-kelompok tanpa penyakit kita sebut mereka indikator risiko untuk penanda risiko.

     Akhirnya, ahli epidemiologi mengambil pendekatan ilmiah untuk mengatasi masalah kesehatan masyarakat. Mereka sering skeptis jawaban awal untuk pertanyaan dan bertanya: Bisa ada penjelasan lain untuk perbedaan atau perubahan dalam distribusi penyakit? mereka sering bertanya: Perbedaan atau perubahan yang nyata atau mereka artifactual? artifactual menyiratkan bahwa hubungan yang jelas sebenarnya adalah hasil dari proses pengumpulan data.

     Ketika mencoba untuk menentukan apakah sebuah asosiasi adalah artifaktual atau nyata, ahli epidemiologi bertanya: Apakah perubahan yang diamati atau perbedaan mungkin karena membandingkan apel dengan jeruk -- misalnya membandingkan kelompok subyek usia rata-rata yang berbeda. usia sangat penting untuk ahli epidemiologi karena sangat erat kaitannya dengan penyakit kejadian. Dengan demikian, pertanyaan ketiga yang perlu kita tanyakan dalam menggambarkan masalah adalah “Apakah perbedaan atau perubahan digunakan untuk sugest asosiasi kelompok artifaktual atau nyata”.

     Sebelum kita bisa menjawab tiga pertanyaan ini kita perlu memahami lebih lanjut tentang pengukuran yang epidemiologi gunakan untuk menggambarkan masalah kesehatan.Kita perlu melihat dengan seksama bagaimana kita mengukur perubahan perbedaan penyakit, kecacatan, dan kematian.dalam kesehatan masyarakat, kami menggunakan tarif untuk meringkas pengukuran kami. Mari kita mulai dengan melihat apa yang kita maksud dengan tarif dan kemudian kita akan kembali ke tiga pertanyaan yang harus ditangani saat menjelaskan masalah kesehatan.

 

E. Ukuran-Ukuran Epidemiologi yang Digunakan untuk Mengukur Masalah Kesehatan Masyarakat

     Istilah "tingkat" akan digunakan untuk menggambarkan jenis pengukuran yang memiliki pembilang dan penyebut mana pembilang adalah bagian dari penyebut -yaitu, pembilang hanya mencakup individu yang juga termasuk dalam penyebut. Ada dua tipe dasar tarif yang merupakan kunci untuk menggambarkan penyakit.Ini disebut tingkat insiden dan prevalensi.Tingkat insiden mengukur kemungkinan terkena penyakit selama periode waktu - biasanya satu tahun. Yaitu, tingkat insiden adalah jumlah kasus baru penyakit yang berkembang selama satu tahun dibagi dengan jumlah orang dalam populasi berisiko, seperti pada persamaan berikut:



     Kita sering mengungkapkan tingkat insiden sebagai jumlah kejadian per 100.000 penduduk di penyebut.Misalnya, tingkat kejadian kanker paru-paru mungkin 100 per 100.000 per tahun.Kesehatan masyarakat berbasis bukti, membandingkan tingkat insiden sering titik awal yang berguna ketika mencoba untuk menentukan penyebab masalah.

     Angka kematian adalah jenis khusus dari tingkat kejadian yang mengukur kejadian kematian karena penyakit selama tahun tertentu.Ketika kebanyakan orang yang mengembangkan penyakit mati dari penyakit ini, seperti situasi dengan kanker paru-paru, angka kematian dan angka kejadian yang sangat mirip.Dengan demikian, jika tingkat kejadian kanker paru-paru adalah 100 per 100.000 per tahun, angka kematian mungkin 95 per 100.000 per tahun.Ketika tingkat kematian dan tingkat kejadian serupa dan tingkat kematian yang lebih mudah atau lebih andal diperoleh, ahli epidemiologi dapat mengganti angka kematian untuk tingkat insiden.

     Hubungan antara tingkat kejadian dan tingkat kematian sangat penting karena memperkirakan kemungkinan kematian akibat penyakit setelah didiagnosis.Kita sebut ini kasus kematian. Dalam contoh kita, kemungkinan kematian akibat kanker paru-paru -tingkat moralitas dibagi dengan tingkat kejadian- adalah 95 persen, yang berindikasi bahwa hasil kanker paru-paru di prognosis yang sangat buruk setelah didiagnosis.

     Prevalensi adalah jumlah individu yang memiliki penyakit pada waktu tertentu dibagi dengan jumlah individu yang berpotensi memiliki penyakit.Dapat diwakili oleh persamaan berikut:




     Meskipun fakta bahwa kanker paru-paru telah menjadi kanker yang paling umum, prevalensi akan rendah - mungkin sepersepuluh dari satu persen atau kurang - karena mereka yang mengembangkan kanker paru umumnya tidak hidup untuk jangka waktu yang panjang. Oleh karena itu, Anda akan jarang melihat orang-orang dengan kanker paru-paru. prevalensi penyakit kronis durasi lama, seperti asma atau kronis obstruktif penyakit paru (PPOK), sering relatif tinggi, maka Anda akan sering melihat orang-orang dengan penyakit ini.

     Prevalensi sering berguna ketika mencoba untuk menilai dampak total atau beban masalah kesehatan dalam suatu populasi dan dapat membantu mengidentifikasi kebutuhan layanan. Misalnya, pengetahuan bahwa ada prevalensi tinggi kanker paru-paru adalah suatu wilayah tertentu dapat menunjukkan bahwa ada kebutuhan untuk pelayanan kesehatan di daerah itu.

 

F. Cara untuk Menetapkan Penyebab Masalah Kesehatan

     Hal pertama yang dilakukan untuk menetapkan penyebab masalah kesehatan adalah mengidentifikasi pengaruh dari masalah kesehatan itu.Dalam buku Public Health 101 hal ini biasa disebut “burden of disease” atau pokok penyakit. Kita harus dapat menentukan perubahan apa saja yang terjadi akibat adanya masalah kesehatan itu. Jadi pertanyaan pertama untuk menetapkan penyebab masalah kesehatan adalah apa saja dampak yang ditimbulkan dari masalah itu, baik morbiditas atau mortalitasnya dan apakah ada perubahan.

     Pertanyaan kedua adalah apakah ada perbedaan dalam penyebaran penyakit itu dan bisakah perbedaan itu menjadi gagasan penyebab penyakit tersebut. Dalam hal ini epidemiologist membagi faktor penyebabnya dengan “person” dan “place” untuk melihat pola penyebaran dari masalah kesehatan ini.  Kita harus mengetahui bagaimana penyebaran penyakit ini di masyarakat agar semakin jelas faktor penyebabnya dan hal ini disebut distribution of disease.person” berhubungan dengan karakteristik individu seperti umur, jenis kelamin, ras, dan sosio ekonomi. Juga tidak lupa memasukkan faktor lain yang mungkin berhubungan seperti riwayat merokok, obat-obatan, olahraga dan sebagainya. ”place” menunjukkan letak geografisnya, seperti pedesaan atau perkotaan, juga bagaimana hubungan seseorang dengan komunitas di sekitarnya. Jika faktor dari tipe ini terjadi lebih sering di kelompok yang terjangkit penyakit dinamakan risk indicators atau risk markers.Pada akhirnya epidemiologi ialah melakukan pendekatan secara ilmiah untuk mendeteksi masalah kesehatan Para epidemiologis seringkali melakukan perbandingan kelompok berdasarkan perbedaan rata-rata umur.Umur sangat penting karena memiliki hubungan yang kuat dengan terjadinya penyakit.

     Contoh kasusnya ialah pada awal abad ke 20, seorang anak di kota Colorado Springs, Colorado ditemukan mengalami masalah serius dalam hal pengrusakan warna gigi menjadi coklat. Kondisi ini terjadi pada mereka yang menggunakan air dari sumber yang sama. Ironisnya, mereka yang mengalami hal itu terlindungi dari gigi berlubang. Penemuan dari factor ”place” ini menyebabkan dilakukannya penelitian selama dua dekade yang menghasilkan penemuan bahwa kandungan fluoride di air dapat menurunkan risiko gigi berlubang namun jika digunankan secara berlebihan dapat menyebabkan gigi menjadi coklat (Riegelman 2009).

 

G. Cara Membuat Rekomendasi untuk Menyelesaikan Masalah Kesehatan

     Rekomendasi adalah studi yang dibangun berdasarkan bukti dan intervensi mengenai masalah kesehatan. Sehingga rekomendasi mencakup tindakan apa yang harus diambil untuk mengurangi masalah kesehatan. Dalam menyusun sebuah rekomendasi maka diperlukan bukti dasar dari sebuah permasalahan kesehatan.Bukti dasar ini didapat dari penelitian dan studi intervensi mengenai sebuah kasus penyakit.Bukti dasar tersusun atas 2 kriteria yaitu kualitas dari bukti dan besarnya dampak dari permasalahan kesehatan tesebut.Kualitas dari bukti ditentukan oleh penyelidikan menggunakan metode-metode yang sesuai.Besarnya dampak dari sebuah kejadian penyakit juga mempengaruhi sebuah tindakan rekomendasi.Besarnya dampak dapat dilihat dari angka mortalitas dan morbiditas.Rekomendasi bukti dasar merupakan kombinasi dari nilai kualitas eviden (bukti) dan nilai dari besarnya dampak melalui studi intervensi.

     Contoh dari pembuatan rekomendasi dalam menyelesaikan masalah kesehatan salah satunya adalah tentang rekomendasi mengenai berhenti merokok.Seorang ahli kesehatan masyarakat harus mengkaji masalah-masalah tentang bahaya merokok dengan melakukan penelitian.Penelitian tersebut mencakup tentang apasaja kerugian merokok, bahan kimia yang terkandung dalam rokok serta penyakit penyakit yang dapat ditimbulkan karena merokok.Hasil dari penelitian tersebut dikaji dan disusunlah sebuah rekomendasi mengenai langkah yang harus dilakukan kepada perokok agar berhenti merokok.

 

H. Kerangka untuk Menentukan Pilihan Implementasi Aksi

     Kerangka untuk melakukan implementasi tersusun atas “When-Who-How” (kapan, siapa, bagaimana). When (Kapan), bertanya mengenai waktu perjalan penyakit terjadi. Waktu dikategorikan dalan primer, sekunder, dan tersier.Intervensi primer yaitu sebelum onset dari sebuah penyakit.Ini tertujuan untuk mencegah penyakit tersebut terjadi.Intervensi sekunder yaitu intervensi setelah penyakit tersebut berkembang dan faktor resikonya, tetapi sebelum munculnya gejala.Ini bertujuan deteksi awal penyakit dan untuk mengurangi faktor resiko meskipunpasien belum menunjukkan gejala.Intervensi tersier terjadi setelah munculnya gejala tetapi belum cacat permanen.Tujuannya untuk mencegah resiko terburuk dari sebuah penyakit.

     Who (Siapa), pertanyaan kepada siapa kita harus arahkan intervensi.Hal tersebut ditujukan pada individu yang dalam satu waktu membutuhkan perawatan klinik atau harus diarahkan pada kelompok seperti populasi yang rentan dan apakah perlu diarahkan pada seseorang atau kelompok.

  Kemudian yang terakhir adalah How (Bagaimana). Bagaimana seharusnya kita mengimplementasikan intervensi? Terdapat3 tipe dasar intervensi untuk merubah perilaku yaitu informasi (pendidikan), motivasi (insentif) dan kebijakan (persaratan). Contoh dari impelemtasi tersebut adalah tentang bahaya merokok. Kapan dilakukannya edukasi mengenai bahaya merokok? Apakah sebelum terjadinya penyakit karna merokok atau setelah timbul penyakit karna merokok. Apabila sebelum maka dapat dikategorikan sebagai tindakan preventif (pencegahan). Lalu kepada siapa kita melakukan edukasi terhadap bahaya merokok?Apakah kepada bapak-bapak atau kepada anak muda? Lalu setelah kita menentukan targetnya maka kita dapat mengambil tindakan berupa penyuluhan dan edukasi mengenai bahaya merokok atau dengan menerapkan peraturan mengenai rokok.

 

I. Hal yang Harus Dilakukan Setelah Melakukan Implementasi

     Masalah kesehatan masyarakat jarang sekali bisa langsung hilang hanya dengan sekali/satu intervensi saja. Oleh karena itu penting untuk adanya evaluasi apakah intervensi atau kombinasi intervensi telah berhasil mengurangi masalah. Ini juga penting untuk mengukur seberapa banyak masalah yang telah berhasil ditangani dengan intervensi tersebut.

Post a comment

0 Comments