PENYAKIT TIDAK MENULAR

Definisi dan Dampak Penyakit Tidak Menular


Penyakit tidak menular adalah penyakit yang terjadi akibat interaksi antara agent (Non living agent) dengan host dalam hal ini manusia (faktor predisposisi, infeksi dll) dan lingkungan sekitar (source and vehicle of agent). Penyakit tidak menular biasa disebut juga dengan penyakit kronik, penyakit non-infeksi, new communicable disease, dan penyakit degeneratif.

Menurut World Health Organization (WHO), pada tahun 2005 penyakit tidak menular menyebabkan 58 juta kematian di dunia, meliputi penyakit jantung dan pembuluh darah (30%), penyakit pernafasan kronik dan penyakit kronik lainnya (16%), kanker (13%), cedera (9%) dan diabetes melitus (2%).

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa pada umumnya, keberadaan faktor risiko penyakit tidak menular pada seseorang tidak memberikan gejala sehingga mereka tidak merasa perlu mengatasi faktor risiko dan mengubah gaya hidupnya.

Faktor risiko tersebut adalah suatu kondisi yang secara potensial berbahaya dan dapat memicu terjadinya penyakit tidak menular pada seseorang atau kelompok tertentu.Faktor risiko yang dimaksud antara lain kurang aktivitas fisik, diet yang tidak sehat dan tidak seimbang, merokok, konsumsi alkohol, obesitas, dan perilaku yang berkaitan dengan kecelakaan dan cedera, misalnya perilaku berlalu lintas yang tidak benar.

Menurut (Riegelman 2009) terdapat berbagai bentuk mengatasi penyakit tidak menular melalui beberapa pendekatan yaitu preventif, kuratif, dan rehabilitative. Berikut adalah beberapa strategi dasar yang digunakan sebagai bentuk dari pendekatan yang telah disebutkan :


  • Skrining untuk deteksi dini dan pengobatan penyakit
  • Beberapa intervensi faktor risiko
  • Identifikasi biaya pengobatan yang efektif
  • Konseling genetik dan intervensi
  • Penelitian

Faktor resiko penyakit tidak menular dapat diminimalisir dengan dilakukannya upaa promosi dan pencegahan penyakit tidak menular pada kalangan teetentu yaitu masyarakat yang masih sehat , masyarakat yang beresiko, masyarakat yang berpenyakit dan masyarakat yang menderita kecacatan sehingga memerlukan rehabilitasi (Samsudrajat 2011).


Transisi Epidemiologi


Transisi epidemiologi adalag suatu perubahan yang kompleks dalam pola kesehatan dan pola penyakit utama penyebab kematian dimana terjadi penurunan prevalensi penyakit infeksi (penyakit menular), sedangkan penyakit non infeksi (penyakit tidak menular) justru semakin meningkat. Hal ini terjadi seiring dengan berubahnya gaya hidup, sosial ekonomi dan meningkatnya umur harapan hidup yang berarti meningkatnya pola risiko timbulnya penyakit degeneratif seperti penyakit jantung koroner, diabetes melitus, hipertensi, dan lain sebagainya.

Penelitian Rosanti (2012) juga menjelaskan bahwa hadirnya gaya hidup tidak sehat pada masa anak-anak dan remaja dapat berdampak buruk bagi kesehatan mereka di masa yang akan datang, salah satunya adalah meningkatkan risiko terjadinya penyakit tidak menular. Selain gaya hidup transisi epidemiologi juga disebabkan perubahan demografi akibat adanya urbanisasi, industrialisasi, meningkatnya pendapatan, tingkat pendidikan, teknologi kesehatan dan kedokteran di masyarakat. Hal ini akan berdampak pada terjadinya transisi epidemiologi yaitu perubahan pola kematian yaitu akibat infeksi, angka fertilitas total,umur harapan hidup penduduk dan meningkatnya penyakit tidak menular atau penyakit kronik. Transisi epidemiologi ini berhubungan dengan transisi mortalitas dari angka kematian yang tinggi ke angka kematian yang rendah dan umumnya disertai dengan transisi epidemiologi, yaitu bergesernya jenis penyakit penyebab kematian.Penyakit menular merupakan penyebab kematian paling banyak pada saat angka kematian masih tinggi yang pengobatanya biasanya hanya memerlukan teknologi kedokteran yang relatif sederhana dalam ukuran zaman sekarang.Contoh penyakit tersebut adalah tubercoluse dan diare. Namun, ketika angka kematian sudah rendah penyebab kematian tidak lagi disebabkan karena penyakit Infeksi, tetapi lebih disebabkan oleh penyakit degeneratif yaitu penyakit yang berhubungan dengan penurunan fungsi organ tubuh karena proses penuaan, seperti penyakit jantung, kanker dan tekanan darah tinggi.


Burden of Disease(Beban Penyakit Tidak Menular) Beserta Contoh dan Data Terkait


Penyakit tidak menular (PTM) sudah menjadi masalah kesehatan masyarakat secara global, regional,nasional dan lokal. Global status report on NCD World Health Organization (WHO) tahun 2010 melaporkan bahwa 60% penyebab kematian semua umur di dunia adalah karena PTM. Di negara-negara dengan tingkat ekonomi rendah dan menengah, dari seluruh kematian yang terjadi pada orang-orang berusia kurang dari 60 tahun, 29% disebabkan oleh PTM, sedangkan di negara-negara maju, menyebabkan 13% kematian. Proporsi penyebab kematian PTM pada orang-orang berusia kurang dari 70 tahun.Data WHO menunjukkan bahwa dari 57 juta kematian yang terjadi di dunia pada tahun 2008, sebanyak 36 juta atau hampir dua pertiganya disebabkan oleh Penyakit Tidak Menular.

Di Indonesia transisi epidemiologi menyebabkan terjadinya pergeseran pola penyakit, di mana penyakit kronis degeneratif sudah terjadi peningkatan. Dalam kurun waktu 20 tahun (SKRT 1980–2001), proporsi kematian penyakit infeksi menurun secara signifikan, namun proporsi kematian karena penyakit degeneratif (jantung dan pembuluh darah, neoplasma, endokrin) meningkat 2–3 kali lipat. Penyakit stroke dan hipertensi di sebagian besar rumah sakit cenderung meningkat dari tahun ke tahun dan selalu menempati urutan teratas. Dalam jangka panjang, prevalensi penyakit jantung dan pembuluh darah diperkirakan akan semakin bertambah.


Direktorat Jendral P2PL mengelompokkan prioritas PTM pada tahun 2009 dan 2010 al; Hipertensi, Jantung dan Diabetes.Hasil Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2007 menunjukkan, sebagian besar kasus hipertensi di masyarakat belum terdiagnosis. Hal ini terlihat dari hasil pengukuran tekanan darah pada usia 18 tahun ke atas ditemukan prevalensi hipertensi di Indonesia sebesar 31,7%, dimana hanya 7,2% penduduk yang sudah mengetahui memiliki hipertensi dan hanya 0,4% kasus yang minum obat hipertensi.


Menurut Khancit, pada 2011 WHO mencatat ada satu miliar orang yang terkena hipertensi. Di Indonesia, angka penderita hipertensi mencapai 32 persen pada 2008 dengan kisaran usia di atas 25 tahun. Jumlah penderita pria mencapai 42,7 persen, sedangkan 39,2 persen adalah wanita. Pada tahun 2005, secara global diestimasikan 17,5 juta penduduk meninggal karena Penyakit Jantung Pembuluh Darah (PJPD),dan 7,6 juta disebabkan serangan jantung. Penyakit (Diabetes Melitus) DM merupakan ancaman serius bagi pembangunan kesehatankarena dapat menimbulkan kebutaan, gagal ginjal, kaki diabetes (gangrene) sehingga harus diamputasi, penyakit jantung dan stroke.DM menduduki peringkat ke-6 sebagai penyebab kematian. Sekitar 1,3 juta orang meninggal akibat diabetes dan 4 persenmeninggal sebelum usia 70 tahun. Pada Tahun 2030 diperkirakan DM menempati urutan ke-7 penyebab kematian dunia. Sedangkan untuk di Indonesia diperkirakan pada tahun 2030 akan memiliki penyandang DM (diabetis) sebanyak 21,3 juta jiwa.


Strategi Pokok Untuk Mengendalikan Penyakit Tidak Menular


Strategi dasar yang digunakan yang merupakan bagian dari pendekatan kesehatan penduduk yaitu:

  1. Skrining untuk deteksi dini dan pengobatan penyakit
  2. Beberapa intervensi faktor risiko
  3. Identifikasi biaya perawatan yang efektif
  4. Genetika konseling dan intervensi
  5. Penelitian

Strategi Screening Dalam Pengendalian Penyakit Tidak Menular


Skrining untuk penyakit menyiratkan penggunaan tes pada individu yang tidak memiliki gejala penyakit tertentu.Orang-orang ini tidak menunjukkan gejala. Ini berarti bahwa ia tidak memiliki gejala yang berhubungan dengan penyakit. Dia mungkin memiliki gejala penyakit lainnya. Skrining untuk penyakit dapat mengakibatkan deteksi penyakit pada tahap awal, dan terdapat asumsi bahwa deteksi dini akan memungkinkan untuk pengobatan yang meningkatkan hasil. Skrining telah mampu mengurangi cacat dan / atau kematian.Tidak semua penyakit tidak menular, bagaimanapun, baik untuk dilakukan skrining dan dalam beberapa kasus program skrining masih harus dirancang dan dipelajari untuk beberapa penyakit tidak menular agar deteksi dini dapat berguna.


Tes skrining yang benar-benar memenuhi kriteria yang ideal adalah sedikit dan banyak lagi yang berhasil digunakan meskipun tidak memenuhi semua kriteria tersebut.Skrining mungkin masih berguna selama kita menyadari keterbatasan didalamnya dan bersedia menerima masalah yang inheren.



Contoh Tes Screening Pada Penyakit Tidak Menular dan Kriteria Idealnya


Skrining telah berhasil untuk berbagai penyakit tidak menular termasuk kanker payudara dan kanker usus besar, serta kondisi masa, termasuk penglihatan dan pendengaran gangguan.Empat kriteria harus dipenuhi untuk program skrining yang ideal. Sementara itu, jika ada, kondisi kesehatan benar-benar memenuhi semua empat persyaratan, kriteria ini memberikan standar untuk menilai potensi program skrining. Kriteria ini adalah:


  1. Penyakit menghasilkan kematian substansial dan / atau cacat.
  2. Deteksi dini adalah mungkin dan meningkatkan hasil.
  3. Ada strategi pengujian layak untuk skrining.
  4. Screening diterima dalam hal kerugian, biaya dan penerimaan pasien.

Kriteria pertama adalah mungkin yang paling mudah untuk mengevaluasi.Kondisi, seperti kanker payudara dan kanker usus besar, mengakibatkan tingkat kematian dan kecacatan yang cukup besar. Kanker payudara adalah kanker paling umum kedua dalam hal penyebab kematian dan penyebab kanker terkait yang paling umum pada wanita di usia 50 tahunan. Kanker usus besar adalah salah satu penyebab paling umum kematian kanker baik pada pria maupun wanita.Kondisi masa kanak-kanak, seperti gangguan pendengaran dan gangguan penglihatan, tidak selalu jelas, namun mereka menyebabkan kecacatan yang cukup.


Menentukan apakah deteksi dini mungkin dan akan meningkatkan hasil tidak selalu mudah. Skrining dapat mengakibatkan deteksi dini, tetapi jika pengobatan yang efektif tidak tersedia mungkin hanya memperingatkan dokter dan pasien untuk penyakit pada titik sebelumnya dalam waktu tanpa menawarkan harapan hasil perbaikan. Skrining merokok untuk kanker paru-paru menggunakan sinar-X akan tampak wajar karena kanker paru-paru adalah kanker pembunuh nomor satu dari laki-laki dan perempuan. Namun, skrining X-ray dari perokok telah menguntungkan hanya dalam hal deteksi dini.Pada kanker paru-paru waktu dapat dilihat melalui sinar-X dada, itu sudah terlambat untuk menyembuhkan.Deteksi awal ini tanpa meningkatkan hasil disebut lead-time Bias.

Seperti yang ditunjukkan dalam kriteria ketiga, dalam rangka melaksanakan program skrining yang sukses, harus ada strategi pengujian layak.Hal ini biasanya memerlukan identifikasi populasi berisiko tinggi. Hal ini juga memerlukan strategi untuk menggunakan dua atau lebih tes untuk membedakan apa yang disebut positif palsu dan negatif palsu dari orang-orang yang benar-benar memiliki dan tidak memiliki penyakit. Positif palsu adalah individu yang memiliki hasil positif pada tes skrining tetapi ternyata tidak memiliki penyakit.Demikian pula, negatif palsu adalah mereka yang memiliki hasil negatif pada tes skrining tapi ternyata memiliki penyakit.

Misalnya, mamografi memiliki sejumlah besar negatif palsu.Seorang wanita berusia 50 tahun dengan mamografi positif memiliki hanya sekitar kesempatan 10 sampai 15 persen memiliki kanker payudara. Artinya, sebagian besar hasil positif awal akan berubah menjadi positif palsu.

Oleh karena itu, skrining untuk penyakit seperti kanker payudara hampir selalu membutuhkan dua atau lebih tes.Tes ini perlu dikombinasikan dengan strategi pengujian.Strategi pengujian yang paling umum digunakan disebut pengujian berurutan atau dua tahap pengujian.Pendekatan ini menyiratkan bahwa tes skrining awal diikuti oleh satu atau lebih tes definitif atau diagnostik.

Akhirnya tes skrining yang ideal harus diterima dalam hal kerugian, biaya dan penerimaan pasien.Bahaya yang harus dinilai dengan melihat seluruh strategi pengujian tidak hanya tes awal.Pemeriksaan fisik, tes darah, dan tes urine sering digunakan sebagai tes awal.Tes ini hampir tidak berbahaya.

Penerimaan pasien adalah kunci untuk keberhasilan skrining.Banyak masalah kecil strategi skrining hadir dengan penerimaan pasien.Namun, skrining kanker usus besar telah memiliki tantangan dengan penerimaan kesabaran karena banyak menganggapnya prosedur invasif dan tidak nyaman.Jauh lebih sedikit dari setengah orang-orang yang memenuhi syarat untuk screening berdasarkan rekomendasi saat ini sedang mengejar dan menerima skrining kanker usus.Hal ini bertentangan secara dramatis dengan mamografi di mana sebagian besar sekarang menerima skrining yang dianjurkan.


Strategi Identifikasi dan Intervensi pada Faktor Resiko dalam Pengendalian Penyakit Tidak Menular


Identifikasi faktor resiko berpengaruh terhadap hasil atau outcome yang dihasilkan.Pengelompokan beberapa faktor resiko menjadi kelas-kelas tertentu dapat memudahkan dalam menentukan penyakit yang akan timbul, dan golongan yang lebih mudah terserang/rentan terhadap penyakit tersebut sekaligus dapat digunakan dalam rencana intervensi penyakit. Dan hal ini juga memudahkan identifikasi dan pengendalian penyakit saat ada 2 atau lebih faktor resiko yang muncul sehingga dapat memperkirakan dampak lebih besar yang akan timbul.


Dari identifikasi dan pengelompokan faktor resiko dapat diambil beberapa strategi intervensi yang dapat digunakan dalam pengendalian penyakit yaitu :

  1. Substansi mortalitas dan morbiditas : seberapa suatu faktor resiko tersebut dapat menyebabkan kesakitan ataupun kematian
  2. Early detection possible and alter outcome : memungkinkan deteksi dini/awal suatu penyakit sehingga dapat mengurangi/ mengubah hasil ataupun tingkat resiko dari suatu penyakit.
  3. Screaning is feasible (can identify a high risk population and a testinng strategy) :menentukan Screaning/ pemeriksaan yang dapat dilakukan dengan mudah yang dapat mengidentifikasi populasi berisiko tinggi dan strategi pengujian intervensi.
  4. Screening acceptable in terms of harms, costs, and patien acceptance : dapat menentukan pemeriksaan yang dapat diterima oleh pasien dalam hal kerugian, dan keuntungan bagi pasien tersebut bila melakukan screening.

Intervensi Cost Effective Dalam Mengendalikan Penyakit Tidak Menular


Intervensi cost effective merupakan konsep yang menggabungkan manfaat dan kerugian dengan pengeluaran biaya. Hal ini mempertimbangkan keuntungan dan kerugian yang akan diterima dari intervensi/tindakan yang akan diambil untuk memutuskan apakah suatu tindakan tersebut memiliki efektifitas (net-effectiveness). Net-effectiveness mengartikan bahwa keuntungan/manfaat pasti lebih baik daripada kerugian bahkan lebih baik daripada nilai/kegunaan suatu intervensi.

Cost-effective merupakan kondep yang mempertimbangkan aspek biaya dan konsekuensi dari sebuah alternatif pemecahan masalah. Ini adalah sebuah alat bantu pembuat keputusan yang dirancang agar pembuat keputusan mengetahui dengan pasti alternatif pemecahan mana yang paling efisien dan dengan biaya yang minimum.

Hasil dari Cost-effective analysis telah memiliki dampak pada sejumlah prosedur klinis seperti pengobatan dirumah/home health care. Upaya ini termasuk kedalam cost effective dalam prosedur health care rutin yang menjadi kunci untuk memaksimalkan manfaat/keuntungan dari penghematan biaya yang dikeluarkan untuk perawatan kesehatan.

Dengan menerapkan cost effective dalam intervensi rutin dan dengan usaha2 dapat memperkiraakan dengan lebih baik penyakit yang akan timbul dan pengobatan atau perawatan apa yang harus dilakukan.Cost-effective analysis dapat meningkatkan kemampuan untuk memprediksi penyakit dan perencanaan intervensi sehingga dapat membantu kita dalam mengetahui kapan , bagaimana , dan intervensi apa yang harus dilakukan.Sehingga hal ini dapat mengurangi biaya perawatan karena dapat menyesuaikan dengan kebutuhan dan kemampuan pasien.Jadi pasien yang memiliki masalah kesehatan/penyakit dapat terus melakukan pemeriksaan sesuai kebutuhannya tanpa harus menghabiskan banyak uang.

Dengan pengobatan atau pemeriksaan yang efektif dan murah maka akan banyak dari masyarakat yang akan secara rutin melakukan medical check up sehingga faktor resiko mereka dapat diketahui secara dini dan dapat ditangani secara dini pula. Hal ini sangat memudahkan dalam pendataan dan pengendalian penyakit menular karena faktor resiko dapat diketahui lebih awal, siapa kelompok yang rentan, dan efek yang ditimbulkan dari faktor resiko tersebut sehingga dapat segera dilakukan intervensi untuk mengurangi/mencegah terjadinya penyakit akibat factor resiko tersebut.


Konseling dan Intervensi Genetik Dalam Mengendalikan Penyakit Tidak Menular


Sebagai calon orangtua, yang mana akan melakukan proses reproduksi tentunya memiliki berbagai macam harapan kelak untuk keturunannya. Harapan memiliki anak yang normal lazim dimiliki setiap pasangan, namun terkadang kenyataan tidak sesuai dengan harapan.Berbagai penyakit tidak menular seperti down syndrome bisa saja menjangkiti anak keturunan kita.

Maka dari itu kepada para orang tua yang berpotensi memiliki keturunan penyakit tersebut ada baiknya dilakukan deteksi dini.Penyakit down syndrome ini juga dapat dideteksi pada awal kehamilan.Dalam hal ini konseling dapat dilakukan kepada calon pasangan atau calon ibu dalam pemeriksaan prenatal. Test down syndrome ini seharusnya merupakan pemeriksaan standar prenatal, namun pada kenyataannya di banyak negara besar tes ini dilakukan setelah kelahiran. Padahal jika pemeriksaan pada awal kehamilan, dapat meminimalisir dampak dari penyakit down syndrome tersebut pada anak.

Pada penemuan besar proyek genom manusia pada tahun-tahun awal di abad 21 telah memicu minat dalam memperluas penerapan intervensi genetik dalam bidang kedokteran dan kesehatan masyarakat.Misalnya, gen untuk cystic fibrostik, kelainan yang paling umum di antara orang kulit putih di Amerika telah diidentifikasi dan memungkinkan untuk dilakukannya skrining pasangan dalam jumlah besar.Bahkan diantara kulit putih tanpa riwayat cystic fibrostik, kesempatan membawa gen adalah tiga persen. Jika ayah dan ibu keduanya merupakan gen pembawa, peluang untuk memiliki anak dengan cystic fibrostik adalah 25 persen dalam setiap kehamilan.


Saat ini ada beberapa perkembangan genetika yang diketahui

  1. Pencegahan genetik. pendekatan ini menggabungkan upaya untuk mencegah terjadinya gen tunggal atau kombinasi gen ganda yang mungkin untuk menghasilkan penyakit. ini meliputi: perluasan penggunaan konseling genetik, pengujian prenatal, dan aborsi awal atau terapi janin
  2. Deteksi genetik sebelum penyakit. Pendekatan ini termasuk upaya yang bertujuan untuk mendeteksi cacat genetik dan pelaksanaan intervensi dini untuk mencegah apa yang disebut ekspresi fenotipik gen
  3. Perlindungan lingkungan. Pengujian genetik memungkinkan untuk mendefinisikan kombinasi gen yang mengidentifikasi individu untuk mengembangkan penyakit ketika mereka mengalami paparan lingkungan tertentu, seperti interaksi yang terjadi dalam pengaturan kerja dimana para pekerja terpapar bahan kimia tertentu sering pada dosis rendah. identifikasi interaksi gen-lingkungan dapat menyebabkan identifikasi mereka yang berisiko tinggi jika mereka bekerja dalam pengaturan kerja tertentu.
  4. Skrining berbasis genotipe untuk penyakit awal. Kombinasi gen dapat mengidentifikasi kelompok yang beresiko tinggi penyakit umum dan yang dapat ditargetkan untuk melakukan skrining. misalnya, studi menunjukkan bahwa untuk kanker umum tertentu, misalnya yang dari payudara, prostat, dan usus besar, faktor genetik yang terkait dengan 30-40 persen dari penyakit ini. Pencarian pola genetik predisposisi awal kehidupan mungkin berguna untuk mengidentifikasi mereka yang membutuhkan sebelumnya atau skrining yang lebih intensif untuk deteksi dini.

Akan lebih baik jika kita melakukan screening dan deteksi dini agar penyakit yang akanterjadi tidak berdampak terlalu buruk bagi kesehatan.


Tindakan yang Harus Dilakukan Ketika Tidak Ada atau Belum Ada Intervensi yang Efektif untuk PEngendalian Suatu Penyakit Tidak Menular


Dalam melihat pengendalian suatu penyakit tidak menular kita dapat menggunakan contoh penyakit Alzeimer. Penyakit ini mencerminkan tantangan apa yang harus dilakukan ketika penyebab penyakit tidak diketahui dan pengobatan tidak sangat efektif. Alzheimer adalah salah satu kondisi yang meningkat dengan cepat di antara mereka yang kita golongkan sebagai penyakit tidak menular.Penuaan penduduk berhubungan dengan penyakit alzeimer dan mempengaruhi kualitas hidup dengan mempengaruhi daya ingat, terutama memori jangka pendek.


Untuk pengobatan kasus ini, obat yang efektif mungkin berfungsi untuk meredakan gejala.Selain itu dapat pula melatih fikiran dan menstimulusnya agar tetap bekerja dan terlatih.Usaha kesehatan populasi juga memungkinkan para penderita untuk berkarya secara mandiri dan mungkin diberikan pendampingan secara berkala.


Pendekatan kesehatan penduduk untuk penderita alzeimer juga menekankan perlunya penelitian tambahan.Pendekatan kesehatan penduduk bagaimanapun juga perlu mengakui kebutuhan dasar pemahaman biological yang menyebabkan alzeimer. Dengan demikian, pendekatan kesehatan populasi untuk penderita alzeimer dan penyakit lain yang tidak diketahui penyebabnya, membuat kita bertanya pertanyaan mendasar tentang biological penyakit tersebut dan mempelajari penyebabnya. Untungnya, kemajuan yang mutakhir dan usaha financial yang baik memungkinkan untuk memahami penyebab alzeimer.


Strategi kesehatan populasi untuk mengatasi penyakit tidak menular antara lain screening, factor resiko keturunan, biaya pengobatan yang efektif, konseling genetic, dan penelitian lebih lanjut.


Contoh Penggunaan Kombinasi Strategi Dalam Pengendalian Penyakit Tidak Menular


Berbagai intervensi yang menggabungkan perawatan kesehatan, pendekatan kesehatan masyarakat tradisional, dan intervensi sosial sering diperlukan untuk mengatasi masalah yang kompleks yang disajikan oleh penyakit tidak menular.Kombinasi dan integrasi penggunaan beberapa intervensi merupakan pusat pendekatan kesehatan penduduk.

Contoh penggunaan kombinasi strategi dalam penyakit tidak menular: Penyalahgunaan Alkohol dan Pendekatan Kesehatan Penduduk.
Alkohol telah menjadi fitur kontrol masyarakat Amerika dan obat-obatan dalam kesehatan masyarakat sejak awal negara.Alkohol masuk obat penghilang rasa sakit yang paling awal dan digunakan secara rutin untuk memungkinkan ahli bedah untuk melakukan amputasi selama Perang Sipil dan konflik sebelumnya.

Upaya untuk mengontrol konsekuensi alkohol mengambil arah baru setelah Perang Dunia II.Amerika mulai fokus pada konsekuensi dari penyakit, termasuk penyakit hati, sindrom alkohol janin, kecelakaan mobil, dan kekerasan disengaja dan tidak disengaja.

Intervensi kesehatan penduduk menjadi fokus upaya pengendalian alkohol.Misalnya, perpajakan alkohol berdasarkan peraturan perundang-undangan 1950 menaikkan harga alkohol cukup untuk secara substansial mengurangi konsumsi. Pembatasan iklan dan lebih tinggi pajak atas minuman keras dengan kadar alkohol yang lebih besar akhirnya berkontribusi penggunaan lebih besar bir dan anggur. Meskipun konsumsi alkohol terus bertambah, jumlah kasus penyakit hati dan masalah kesehatan yang berhubungan dengan alkohol lainnya telah menurun.Dalam beberapa tahun terakhir, upaya untuk mengingatkan ibu hamil kepada efek kesehatan minum alkohol melalui pelabelan produk dan upaya komunikasi kesehatan lainnya memiliki dampak.

Dampak keselamatan jalan raya dari penggunaan alkohol menyebabkan upaya kesehatan penduduk bekerjasama dengan departemen transportasi dan polisi.Sangat meningkat upaya polisi untuk menangkap pengemudi mabuk dan pengupasan penyalahgunaan kebebasan dari penjahat kambuhan telah menjadi rutinitas dan telah dikaitkan dengan pengurangan mengesankan dalam kecelakaan otomotif yang berhubungan dengan alkohol. Upaya seperti gerakan pengemudi yang dirancang berasal dari Mothers Against Drunk Driver (MADD) telah menunjukkan peran yang sering kritis dimana warga negara dapat bermain dalam melaksanakan intervensi kesehatan penduduk.

Fokus di kelompok berisiko tinggi, serta menggunakan strategi “improving-the-average”, telah memiliki dampak penting.Alcoholics Anonymous (AA) dan kelompok dukungan sebaya lainnya telah berfokus pada mendorong individu untuk mengakui masalah alkohol mereka. Kelompok-kelompok ini sering memberikan dorongan penting dan dukungan untuk pantang jangka panjang.

Upaya medis untuk mengendalikan konsumsi alkohol telah ditujukan terutama pada mereka dengan bukti yang jelas dari penyalahgunaan alkohol.Obat yang tersedia yang memberikan bantuan sederhana dalam mengendalikan konsumsi alkohol individu.Skrining untuk penyalahgunaan alkohol telah menjadi bagian luas dari perawatan kesehatan.Intervensi ini telah ditujukan untuk orang-orang dengan tingkat tertinggi risiko.Kombinasi individu, kelompok, dan intervensi populasi telah mengurangi dampak keseluruhan dari penggunaan alkohol tanpa memerlukan masa larangan minuman keras.Bahkan, tingkat sederhana konsumsi, hingga satu minuman per hari untuk wanita dan dua untuk pria, dapat membantu melindungi terhadap penyakit arteri koroner.

Isu alkohol dan kesehatan masyarakat belum hilang.Fokus hari ini telah kembali ke mengidentifikasi kelompok berisiko tinggi dan intervensi untuk mencegah hasil yang buruk.Faktor kunci risiko saat ini adalah pesta minuman keras dengan risiko keracunan alkohol akut, serta kekerasan yang tidak disengaja dan disengaja.Mahasiswa adalah salah satu kelompok risiko tertinggi.Satu episode pesta minuman keras secara dramatis meningkatkan kemungkinan episode tambahan menunjukkan bahwa strategi intervensi diperlukan untuk mengurangi risiko.


Dari contoh diatas diketahui bahwa kombinasi strategi penyakit tidak menular, yaitu:

  • Perawatan kesehatan : Dengan skrinning. Bagi orang-orang dengan tingkat risiko tertinggi dalam penyalahgunaan alkohol.
  • Pendekatan kesehatan masyarakat tradisional : Misalnya ada perpajakan alkohol berdasarkan peraturan perundang-undangan 1950 dimana menaikkan harga alkohol, pembatasan iklan dan lebih tinggi pajak atas minuman keras dengan kadar alkohol yang lebih besar. Serta upaya untuk mengingatkan ibu hamil kepada efek kesehatan minum alkohol melalui pelabelan produk dan upaya komunikasi kesehatan lainnya.
  • Intervensi sosial : Bekerjasama dengan departemen transportasi dan polisi untuk menangkap pengemudi mabuk, upaya gerakan pengemudi yang dirancang berasal dari Mothers Against Drunk Driver (MADD), serta Alcoholics Anonymous (AA) dan kelompok dukungan sebaya lainnya telah berfokus pada mendorong individu untuk mengakui masalah alkohol mereka. Kelompok-kelompok ini sering memberikan dorongan penting dan dukungan untuk pantang jangka panjang.


Post a comment

0 Comments